Kambing dibawa ke penyembelihan: Keadaan sastera pada tahun 2014

Kambing dibawa ke penyembelihan: Keadaan sastera pada tahun 2014


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Bulan lalu, semasa berada di Boston untuk penghargaan sastera PEN New England / Hemingway, saya mempunyai masa untuk membunuh, jadi saya mengembara melalui pasar petani berhampiran hotel saya. Sepanjang perjalanan saya, saya melewati sebuah kedai daging dengan tanda berikut:

PESANKAN Kambing KEMBALI FRESH ANDA SELURUH ATAU SELAMAT

T. S. Eliot sendiri tidak dapat menjumpai korelasi objektif yang lebih baik untuk berapa banyak daripada kita yang menulis prosa merasakan pasaran sastera hari ini. Kami adalah kambing yang berbaris untuk disembelih oleh dunia yang nampaknya telah beralih ke Netflix dan Facebook untuk memenuhi keperluan asas manusia: untuk mendengar cerita.

Hai penulis, bagaimana anda mahu karier anda dibunuh hari ini? Seluruh atau mengikut darjah?

Tujuan perjalanan saya adalah untuk menghadiri majlis penghargaan yang cukup indah dan memberi inspirasi, yang dimulakan dengan anak lelaki Ernest Hemingway, Patrick yang datang untuk membaca pilihan pendek dari salah satu buku ayahnya. Mendengarkannya, saya merasa seolah-olah kita memasuki kapsul waktu sebentar, mengunjungi era yang berbeda, di mana kata-kata penting.

Setelah kami bertepuk tangan untuk pemenang anugerah, kami mendengar pidato utama yang menggembirakan oleh penulis dan wartawan pemenang hadiah Pulitzer, Geraldine Brooks memuji kekuatan fiksyen - pertahanan yang mengasyikkan mengenai relevansi penulisan pada masa kontemporari.

Namun, semasa penulis berbual dengan makanan kecil dan koktail di kaunter penyambut tetamu selepas itu, perbualan kami lebih daripada sekadar humor. Kami memperdagangkan kisah penerbit dan kedai buku menggabungkan dan menutup, persaingan untuk pekerjaan semakin sengit, peluang yang nampaknya semakin kering.

"Apa khabar?" Saya bertanya kepada rakan sekerja, seorang novelis yang sangat baik.

"Baiklah," katanya, "kecuali kemurungan umum mengenai keadaan penerbitan hari ini kerana tidak ada yang membaca lagi. Siapa yang membaca lagi? Saya tidak membaca lagi. "

Anugerah tersebut diadakan di Perpustakaan Presiden John F. Kennedy, sebuah bangunan putih yang melambung tinggi yang juga menempatkan koleksi manuskrip dan surat Ernest Hemingway. Ketika penulis menulis kisah perang kita dengan muram, saya terkejut dengan perbezaan antara kekuatan kita dan semangat yang biasanya dikaitkan dengan gambar John Kennedy atau Ernest Hemingway. (Sudahlah semua yang kita tahu sekarang tentang kesihatan Kennedy yang sebenarnya atau akhir tragis Hemingway.)

Mengapa detik ini terasa berbeza? Mengapa perlu terasa berbeza?

Sebahagiannya kerana wang. Untuk sementara waktu, ada peluang untuk menjana pendapatan kecil di raket ini. Atau sebahagian daripada rezeki. Hari ini, kebanyakan daripada kita sebagai penulis bersyukur malah mendapat apa-apa bayaran untuk karya kita. Kami bersyukur kerana ada yang membaca karya kami.

Tetapi mungkin bahagian lain dari itu berkaitan dengan pengunduran diri yang kita semua rasakan, seolah-olah kelanjutan aliran menurun masa lalu tidak dapat dielakkan untuk masa depan, atau jika kita adalah satu-satunya yang tinggal yang membaca dan menulis, ini tidak cukup. Mungkin benar bahawa dunia berbaris melawan kita, menandakan kita dan cara hidup kita sebagai usang. Tetapi sepanjang kita berada di sini, masih membaca, masih menulis, kita tidak akan ketinggalan zaman. Kehadiran kami adalah bukti itu.

Seperti yang pernah ditulis oleh Stephen Sondheim, "Saya masih di sini!"

Atau seperti yang pernah dikatakan oleh Anne Lamott, "Ganjaran sebenarnya adalah penulisannya sendiri, bahawa suatu hari di mana anda menyelesaikan pekerjaan anda adalah hari yang baik, dedikasi total adalah intinya."

Oleh itu, kami terus terus, walaupun untuk penonton yang hanya terdiri dari kami, kerana perjuangan itu sendiri, walau bagaimana pun nampaknya tidak membuahkan hasil mengikut langkah-langkah harian suka atau penjualan buku Facebook atau ukuran luaran yang lain, adalah berbaloi.


Tonton videonya: Viral Detik-Detik Guru Ngaji Meninggal Saat Sembelih Sapi Kurban