Setelah mendapatkan semak saya berlilin di pelbagai tempat di seluruh dunia

Setelah mendapatkan semak saya berlilin di pelbagai tempat di seluruh dunia


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Tidak mudah berbulu. Saya bayangkan ia tidak begitu buruk bagi lelaki. Ia dianggap maskulin - seperti memotong kayu atau memakan 50 kepak ayam. Tidak ada yang feminin tentang rambut, kecuali jika kita berbicara tentang jenis kunci panjang dan lezat yang mengalir tanpa henti dari mahkota kepala Rapunzel. Hutan kusut yang terpesona yang menenun di paha dalamannya adalah kisah lain sepenuhnya, itulah sebabnya saya diberkati untuk dibesarkan di California Selatan di mana lilin bikini sama seperti organik Fair Trade soya Guatemala. Malangnya, saya menghabiskan lebih banyak masa di luar negara.

* Catatan untuk lelaki: Anda mungkin telah mengklik cerita ini secara tidak sengaja. Jangan takut. Teruskan membaca. Anggaplah ia sebagai karya pendidikan. Kecuali anda seorang bintang porno atau dari LA, dalam hal ini anda sudah tahu.

Koh Phangan, Thailand

Saya menghabiskan pagi dengan mengembara di desa tepi pantai yang mengantuk untuk mencari waxer bikini yang baik. Menjelang petang saya menjatuhkan perkataan "layak" dari carian saya, ketika saya melihat perkataan lain dengan tergesa-gesa menuliskan tanda yang tergantung di tingkap salun rambut: waxing. Saya berjalan dengan harapan dapat bersiap sedia untuk bikini pada waktu matahari terbenam. Saya tidak disambut begitu banyak kerana tidak dihiraukan oleh tiga gadis Thailand dengan seluar panas. Mereka bercakap dengan penuh semangat sambil menghirup minuman berwarna terang dari beg plastik dan melihat semua 12.

"Um, maafkan saya. Anda melakukan waxing? " Saya bertanya, memberi isyarat ke arah tanda. Mereka menatap saya seperti saya adalah gajah bercakap yang telah mengembara dari dalam hutan.

"Waxing." Saya menunjuk lagi tanda. Mereka menghela nafas, nampaknya kesal kerana saya adalah pelanggan yang mengganggu pesta jus mereka.

"Baiklah, rindu. Berbaringlah, ”kata salah seorang remaja yang menepuk tilam berwarna tua di atas meja di tengah-tengah bilik. Pada masa ini tidak ada pelanggan lain di tempat itu, tetapi bahagian depan kedai masih terbuka sepenuhnya untuk orang yang lewat.

"Adakah tempat yang lebih peribadi ..." Aku melihat dengan penuh harapan. Dia memutar matanya, mengambil bising panjang dari begnya, lalu mengunci pintu kaca gelongsor depan, menarik langsir hampir ditutup.

"Baiklah, rindu. Kami menutup kedai untuk anda, "katanya seolah-olah memberi saya pertolongan besar terhadap kerugian pelanggannya yang sedang berkembang. Dia kembali dan mula meletakkan surat khabar di atas katil. Ini adalah keadaan kebersihan yang sama seperti yang digunakan Ibu saya ketika kucing kami mempunyai anak kucing.

Saya semestinya telah pergi, tetapi saya seperti seekor rusa yang terperangkap dalam keadaan tidak selesa. Saya turunkan seluar dan naik ke atas katil. Akhbar itu berkerut di bawah telanjang saya. Lilin panas segera dilekapkan pada kulit halus saya dan dirobek dengan liar. Dia meneruskan perbualannya yang meriah dengan dua gadis lain yang sedang bersantai di atas katil sambil tertawa. Pada satu ketika, waxer anak berukuran pint saya melompat ke atas meja dan merangkak ke kaki saya untuk mendapatkan pengaruh yang lebih baik. Itu sedikit baik, kerana dia masih harus menarik dan menarik kadang-kadang tiga atau empat kali. Oleh kerana dia tidak menggunakan helai kapas, dia akan menggunakan lilin berbulu bekas dan memasukkannya kembali ke dalam periuk untuk memanaskan semula. Sebaiknya jangan memikirkan kuali kecil yang menggelegak pub sekarang.

"Baik. Selesai, "dia melompat dan mengusap dahinya seolah-olah dia baru saja pergi berperang. Muff saya yang bermutilasi menyerupai medan perang yang koyak perang. Sebilangan surat khabar yang terputus berpaut pada sisa-sisa rambut terakhir yang enggan menyerah. Bom lilin yang meletup melekat pada kulit saya seperti serpihan. Hari ini bukan hari pantai. Tidak. Bukan hari ini.

Madrid, Sepanyol

Rakan sebilik saya Carmen memaklumkan kepada saya bahawa pelik jika ada yang membuat anda lilin. Ia lebih merupakan projek jenis "do-it-yourself". Dia menghantar saya ke El Corte Ingles, di mana terdapat dua lorong yang didedikasikan semata-mata untuk mengejar rambut yang halus dan lembut. Mungkin orang Sepanyol menginginkan sesuatu. Sudah tiba masanya saya mengambil masalah ke tangan saya sendiri. Saya meraih kotak yang tidak berbahaya, bertekad untuk melakukan sesuatu mengenai kotak saya yang lusuh.

Cuanto tiempo mas!Teriak Carmen, memukul-mukul pintu bilik mandi. Saya sudah berada di sana selama dua jam.

Anda tidak boleh melakukan waxing di rumah melainkan anda telah dewasa sebagai seorang akrobat dan menghabiskan masa-masa formatif anda untuk menjadikan diri anda sebagai kendi yang lebih sejuk. Hanya ada tempat yang tidak dapat dikunjungi oleh orang normal, tidak kira jika anda berbaring helang di lantai jubin, mengimbangkan dengan tepat pada penutup tandas, mengangkat kaki ke atas sink porselin, atau terbalik di dalam tab mandi. Saya mencuba semuanya. Anda juga mempunyai masa yang terhad sebelum lilin mengeras. Kemudian anda, yang separuh telanjang ditutupi goo yang melekit, mesti keluar dari bilik mandi dan bergegas ke gelombang mikro untuk memanaskan lilin. Anda akan selalu menjadikannya terlalu panas, dan melainkan jika anda mengalami perkara seperti itu, lilin panas tidak akan menjadi masa yang tepat.

Tanpa mas helai. Bagaimana sekarang?" Saya menjerit kembali kepada Carmen melalui pintu.

Tidak ada kemungkinan. Anda mencuci. Gunakan lagi. "

Saya selalu merasa menawan ketika Carmen beralih ke bahasa Inggeris. Bahasa Sepanyol saya yang biasa-biasa saja dengan bahasa Inggerisnya yang asas menjadikan perbincangan kami tidak berkualiti seperti kanak-kanak walaupun semasa membincangkan perkara-perkara seperti cara terbaik untuk menanggalkan berang-berang anda.

Es kemudahan, "Dia selesai dalam bahasa berwibawa orang dewasa. Mudah? Saya melihat ke tong sampah yang melimpah dan melihat jisim kain lilin terpakai cair saya bercampur-campur di timbunan berbulu. Walaupun ahli lingkungan dalam diri saya memuji kaedah ini, saya sebenarnya tidak akan mencubanya, tetapi saya hanya menyelesaikan sebelah kanan saya, dan saya tidak berpihak. Saya rasa saya tidak akan keluar bersama Javier malam ini. Pasti, bukan malam ini.

Pusan, Korea Selatan

The New York Skin Spa kelihatan terkutuk, tetapi itu tidak menghalang rakan saya Mel dan saya untuk menaiki tangga kelabu yang lembab untuk memeriksanya. Botol soju hijau kosong dan paket ramen yang dipenuhi sampah membuka jalan.

Seorang wanita muda Korea yang ceria bernama Kristina membuka pintu. Namanya sebenarnya bukan Kristina. Itu seperti Min Kyoung, tapi dia suka pergi dengan Kristina. Seperti yang dijelaskannya, itu adalah New York. Dia menonton banyak Seks dan Bandar.

Anehnya, bilik waxing itu bersih, peribadi, dan tidak seperti yang digunakan di rumah. Ini mungkin tidak begitu buruk. Aku menjatuhkan seluar dan melompat ke atas katil. Ketika saya semakin hampir, seorang wanita muda Korea masuk. Kristina berada di satu sisi saya dan memberi isyarat kepada gadis yang lain untuk melakukan yang lain. Saya tidak tahu sama ada saya bersedia untuk bertiga. Kristina mula menunjukkan kepadanya apa yang harus dilakukan. Saya juga tidak akan mendapat bertiga berkualiti. Ini adalah misi latihan, dan tidak bertahan lama. Tanpa amaran mereka berdua meninggalkan bilik tanpa bersusah payah menutup pintu.

Keseluruhan keadaan agak pelik, apatah lagi jelek. Pelatih segera muncul kembali dengan selimut dan membentangkannya di lantai di sebelah katil saya. Adakah dia akan tidur siang? Dia akan lebih selesa di sofa di ruang menunggu. Tepat di belakangnya adalah Mel, yang langsung disambut oleh faraj saya yang terdedah, ketika kaki katil saya menghadap pintu terbuka.

"Whoa ..." kata Mel, mundur, menutup matanya dengan ngeri. Saya tidak sempat bertanya-tanya apakah saya harus tersinggung, kerana Kristina cepat kembali, bersedia untuk berniaga.

"Baiklah, berbaring," dia memberi isyarat agar Mel berbaring di selimut di lantai. "Satu periuk lilin. Kami melakukan masa yang sama. " Kristina tersenyum, gembira dengan penyelesaiannya yang memaksimumkan masa yang cekap. Mel dan saya ketawa dengan gelisah. Mereka akan memberi tag kepada kami.

"Adakah anda fikir mereka ahli estetik berlesen?" Mel bertanya.

"Saya rasa gadis anda tidak pernah menjadi lilin sepanjang hidupnya," saya menjawab dengan jujur. Pengalaman saya di sauna Korea menunjukkan kepada saya bahawa wanita Korea lebih menghargai penampilan dewasa. Saya ragu terdapat banyak pasar di bahagian waxing untuk penduduk tempatan, jadi Kristina merebut peluang: Orang asing yang lebat adalah tiket mudahnya ke New York! Hanya tampar dan koyak. Mereka akan membayar banyak.

Mel dan saya mengerang dan meringis sepanjang cobaan. Sedikit membingungkan harus mendengar rintihan waxing orang lain. Semasa saya berbaring di sana saya mula berfikir. Mungkin sudah tiba masanya saya berhenti dari pertempuran berterusan terhadap keguguran rambut ini. Saya harus merangkul diri saya dalam semua kemuliaan liar saya dan bukannya menyerah pada mitos Playboy yang tidak praktikal. Kelinci sepatutnya gebu; itulah sebabnya mereka sangat seronok untuk peliharaan. Mungkin, seperti gadis saya Rapunzel, sudah tiba masanya saya membiarkan rambut saya turun.

"Arrrggggh." Saya menggerutu dengan gigi yang terkatup ketika Kristina menarik tarikan.

"Jangan jadi bayi. Rambutnya banyak, ”komennya santai. Ya, mungkin saya harus, tetapi tidak hari ini. Tidak, bukan hari ini.


Tonton videonya: 4 Famous Shopping Experiences in Paris


Komen:

  1. Landers

    Saya minta maaf, tetapi kami tidak boleh berbuat apa-apa.

  2. Ariss

    What entertaining question



Tulis mesej