Bagaimana rasanya di dalam kafe pembantu rumah Jepun

Bagaimana rasanya di dalam kafe pembantu rumah Jepun


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kami berhenti di papan bertuliskan gelembung terang di atas Moe Filles. Tersembunyi di kompleks dua tingkat yang tersekat, ini adalah tulisan yang tidak strategik, dan saya telah melewati puluhan kali pada hari cuti saya tanpa memikirkannya lagi. Kotak kadbod putih menutupi tingkap utama, dan pintu yang dipernis gelap kelihatan seperti ditarik dari bangkai rumah Victoria. Sebilangan besar kedai di sekitarnya masih ditutup di belakang penutup besi, dan tidak banyak menunjukkan tempat ini juga terbuka. Di sebelah saya, Dave, tangannya dimasukkan ke dalam poket hoodie kelabu, mengangkat bahunya melawan hembusan angin yang menerjah ke lorong.

Saya mengajar bahasa Inggeris selama lebih kurang enam bulan di bandar kecil Himeji, kira-kira 100km ke barat Osaka. Dave hampir sepuluh tahun di sini dan kontraknya di sekolah Inggeris di mana kami bekerja hampir tamat, tetapi salah seorang pelajarnya telah memberitahunya tentang kafe pembantu rumah yang terkenal di Miyukidori, landasan membeli-belah utama. Rasa ingin tahu adalah satu-satunya alasan kami yang sah kerana ingin memeriksanya, tetapi kami menjemput seorang lagi pelajar kami, Akiko, sebagai sejenis pendamping.

"Mungkin akan menjadi lebih pelik jika kita memiliki seorang gadis dengan kita," Dave mencadangkan.

Akiko pergi dahulu, dan ketika kami memasuki kami bertiga bermain kentang panas dengan pandangan gugup yang bertanya secara senyap, Bagaimana kita seharusnya bertindak? Bau buatan strawberi manis yang menyakitkan lalu meluap-luap, dan seorang remaja perempuan muda menghampiri kami dengan pakaian pembantu rumah berwarna merah jambu. Dorongan pertama saya adalah untuk mengukur usianya, dan saya mendapati diri saya jauh lebih rendah daripada yang saya rasa selesa.

"Gokitaku hajimete desu ka?" dia bertanya, sedikit hidung. Adakah ini kali pertama anda pulang?

Dave hanya memberi saya senyum bingung, dan Akiko dengan cepat mengangguk dan menerima kad berlapis yang mempunyai peraturan kafe yang ditulis dalam bahasa Inggeris dan Jepun, yang termasuk tidak pernah melakukan hubungan fizikal dengan pembantu rumah, memesan minuman wajib, 500 ¥ ($ 5 USD) caj perlindungan setiap jam, dan penggunaan kamera yang dilarang.

Pembantu rumah kami, yang memperkenalkan dirinya hanya sebagai Mu-chan, sedikit membungkuk dengan pakaiannya yang sempurna. Rok rok, pinafore frilly pendek, dan stoking panjang kelihatan berlebihan, seolah-olah dia benar-benar melangkah keluar dari anime Jepun. Garter di stokingnya hilang di pahanya; sepasang telinga kucing hitam tumbuh dari tali rambutnya. Dia menarik saya melihat dan seolah-olah secara refleks menurunkan lengan rompi hitam kendur yang dipakainya di belakang dan di sikunya.

Saya dapat melihat beberapa pelanggan yang melewati rasa bosan pada mereka berdua gaijin (orang luar, atau bukan Jepun) dan kenalan Jepun mereka yang baru masuk. Warna-warna cerah dinding dan meja pendek nampaknya meniru perasaan di ruang permainan kanak-kanak.

Akiko mengatakan bahawa kami memahami peraturan dan semua pembantu rumah tiba-tiba beralih dari apa yang mereka lakukan, membungkuk serentak, dan menjawab dengan, "Okaerinasaimase goshujinsama!" Selamat pulang, tuan!

Sebelum jam kami habis, seorang lagi pembantu telah mengeluarkan mesin karaoke dan memaksa kami dengan mata cemberut untuk menyanyikan "Hajimete no Chuu."

Ucapan ini datang untuk menentukan trend subkultur Jepun yang mencipta perkataan otaku, istilah yang telah digunakan untuk menggambarkan demografi lelaki berusia antara 18 hingga 35 tahun yang mempunyai obsesi dengan anime. Kafe pembantu rumah pertama pada mulanya mendapat tempat di daerah Akihabara Tokyo pada pertengahan tahun 2000an dan diiklankan sebagai tempat yang selamat dan tidak menghakimi di mana otaku boleh membeli dan bermain bishojo permainan (sim maya yang meneroka interaksi dengan gadis animasi yang menarik).

Di bandar-bandar besar, banyak kafe masih memasukkan tema ini, yang merangkumi peluang untuk melakukan aktiviti yang tidak berbahaya seperti permainan kad dan papan serta seni dan kraf, ke perkhidmatan yang lebih intim seperti urut, makan sudu, dan mimikaki (atau pembersihan telinga) Malah ada tsundere kafe di Nagomi, yang merujuk kepada satu lagi keperibadian popular dalam anime yang dicirikan oleh kesejukan awal yang akhirnya menjadi panas dari masa ke masa.

Semasa kami duduk di meja kami, skrin rata di atas kami mengitar kredit akhir dengan pelbagai anime furigana sarikata menatal di bawahnya, dan saya berpaling ke Dave. Kami masing-masing memesan dari senarai 500 ¥ minuman dan Dave memesan nasi dadar, yang merupakan ciri kebanyakan kafe pembantu rumah.

"Ini pelik, kawan," katanya. "Saya rasa lelaki di belakang saya membawa kerja dari pejabatnya di sini."

Saya melihat ke arah bahunya seorang lelaki yang lebih tua dengan kes keringat yang serius dan pada akhir 30-an, diserap dengan beberapa kertas di dalam beg bimbitnya. Tetap lain kelihatan memandang ke luar angkasa, kadang-kadang membuat olok-olok ceria dengan pembantu rumah. Mu-chan kembali dengan minuman kami dan berlutut di meja kami. Tindakan melutut ke bawah mata ini adalah aspek penting dari "watak watak" pembantu rumah sebagai pengasuh dan perwujudan tidak bersalah.

Tidak seperti kelab nyonya rumah di Jepun, seksualiti di kafe pembantu rumah sengaja dikurangkan. Namun kedua pembantu rumah dan tuan sepertinya mengikuti sejenis skrip yang mengakui pembantu rumah sebagai infantilisasi simbolik dan subversif terhadap seksualiti itu, yang menonjolkan genre anime. Walaupun mereka tidak mempunyai misogini korporat dari kelab tuan rumah, penentuan peranan gender adalah kaku.

Nasi dadar Dave akhirnya tiba, dihiasi dengan gambar teko gaya anime Mu-chan dan pesanan peribadi di hiragana. "Kawaii," kata Akiko. Terlalu comel.

Sebelum kita bisa makan, Mu-chan bersikeras melakukan "mantra" agar rasanya lebih enak. Dia meletakkan kedua tangannya bersama-sama membentuk hati dan menyanyikan "Moe, moe, kyunnn!" dan bersandar ketika dia mendesak kami untuk melakukannya dengannya. Saya dapat mencium bau strawberi palsu pada dirinya.

Semasa saya bertanya kepada Akiko nanti apa moe bermaksud, dia berjuang untuk menterjemahkan. "Seseorang yang suka anime, perkara semacam itu. Perkara comel. Saya tidak tahu dalam bahasa Inggeris, "katanya, tetapi dalam fikiran saya perkataan" fetish "sudah bergulir. Seorang individu dengan moe suka anime, dan mungkin lebih khusus merujuk kepada tarikan pada gambar "gadis muda".

"Saya merasa seperti merayap sekarang," aku mengaku setelah kami pergi. "Saya rasa saya hanya membantu dan bersekutu dengan meletakkan generasi wanita kembali ke generasi."

Dave menyeringai. "Atau pedofilia. Bagaimana anda memainkannya begitu keren di sana? Saya panik. Itulah yang paling tidak selesa yang pernah saya alami. ”

"Sejujurnya, ketika Mu-chan membuat kami berkaraoke di depan seluruh kafe, rasanya seperti saya mengalami pengalaman di luar badan. Saya tidak sepenuhnya yakin bahawa saya hadir secara mental untuk semua perkara, "

Sebelum jam kami habis, seorang lagi pembantu telah mengeluarkan mesin karaoke dan memaksa kami dengan mata cemberut untuk menyanyikan "Hajimete no Chuu." Apabila semua mata beralih kepada keduanya gaijin dan pembantu mereka yang cantik dan memikat, akhirnya kami menyerahkan dan menyanyikan lagu klasik dengan suara gemetar, wajah merah, dan pemahaman bahasa Jepun yang sangat sederhana.

"Baiklah, jika kita kembali minggu depan, mereka mungkin akan mengingat kita," saya bergurau.

"Paling tidak kita punya kenang-kenangan," jawab Dave, merujuk pada cheki, atau foto Polaroid yang diperibadikan yang kami tangkap dengan Mu-chan (untuk 500 ¥ lagi).

"Adakah kamu akan memberitahu kekasihmu?" Akiko bertanya.

"Dia hebat. Dia menganggapnya lucu, "kata Dave, lalu menggaru kepalanya. "Mungkin tidak."


Tonton videonya: Berasa Dalam Komik, Kafe Ini Seperti Bukan di Dunia Nyata


Komen:

  1. Meztihn

    About this it cannot be and he speaks.

  2. Schaddoc

    Look, let's not waste any more time on this.

  3. Baltasar

    Terdapat saat apabila minit menentukan segala-galanya. Dan ia berlangsung selama berjam-jam. Krisis kewangan dan seksual: anda membuka dompet anda, dan di sana anda batang saya mencintai anda - pokok-pokok bengkok. Ada seorang atlet, ia terhuyung-huyung ... "Payudara adalah wajah seorang wanita!" Strip dan Takluk!

  4. Doukree

    Incredible!



Tulis mesej