Apa yang Peringatan 9/11 bantu kita lupakan

Apa yang Peringatan 9/11 bantu kita lupakan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

ULASAN ADALAH untuk tarikan pelancongan terbaru di New York: Peringatan 9/11 memang berjaya!

"Kuat sebagai pukulan usus," kata The New York Times.

"Untuk generasi akan datang dan mereka yang mengikuti, ini akan menjadi muzium dan peringatan yang akan kekal selamanya seperti ladang yang berlumuran darah di Gettysburg," Berita Harian New York.

Di muzium baru, pengunjung dapat menonton video perampas 9/11 melalui keselamatan lapangan terbang, mengambil gambar diri di hadapan runtuhan Menara Berkembar yang sebenarnya, dan tentu saja, membeli t-shirt cenderahati atau selendang sutera dengan gambar Pusat Dagangan Dunia.

Lupakan Kitab Mormon. Tiket masuk $ 24 ke Muzium 9/11 kini menjadi tiket terpanas di bandar. Sekurang-kurangnya untuk bulan ini.

Namun, saya tidak perlu pergi ke muzium 9/11. Pada 11 September 2001, saya berada di New York.

Saya teringat orang-orang berkerumun di sudut-sudut jalan, naik ke kediaman deli, semuanya menghadap ke selatan untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik mengenai asap hitam yang keluar dari menara. Saya teringat terjebak di kereta bawah tanah di Canal Street selama setengah jam, dan muncul satu jam terlambat untuk bekerja, di mana bos saya berkata, “Apa yang kamu lakukan di sini? Tidakkah anda tahu apa yang sedang berlaku? Pesawat jatuh dari langit. "

Saya ingat orang-orang dengan wajah terpana, ditutup dengan abu, menuju ke Brooklyn. Saya teringat seorang gadis remaja, ketakutan, berkata, "Mengapa kita berteman dengan Israel?"

Saya ingat seluruh hujung selatan Manhattan diselimuti asap.

Saya masih ingat memesan cheeseburger berminyak untuk makan malam. Dengan kentang goreng. Dan ais krim.

Saya ingat (walaupun saya harap saya tidak perlu ingat) berfikir, "Terima kasih Tuhan bahawa George Bush adalah presiden," walaupun saya memilih Al Gore.

Saya ingat 12 September, hari akhir musim panas yang indah, semua orang tidak bekerja dan berkelah di Central Park, membuang Frisbees, mengeluarkan salinan The New York Times dengan gambar seorang lelaki terjun dari puncak salah satu Menara.

Saya ingat semua kehendak baik yang kita rasakan antara satu sama lain selepas itu, kebanyakannya sia-sia.

Perkara utama yang saya ingat adalah memikirkan betapa mentah dan seberapa nyata dan bagaimana membingungkannya. Tidak ada yang masuk akal. Semua peraturan kewujudan sehari-hari terbalik. Tidak ada permulaan, pertengahan, atau akhir dari peristiwa-peristiwa ketika mereka berlangsung. Hanya maklumat dan pengalaman. Kita semua, pada masa-masa awal, merasa lebih hidup. Deria kita meningkat. Seperti binatang ketakutan, kami berjaga-jaga untuk serangan berikutnya di kota kami, yang tidak pernah terjadi.

Dan saya ingat terlalu tertanya-tanya bagaimana dan kapan pengalaman yang sangat nyata ini akan berubah menjadi cerita, naratif yang koheren - proses yang secara semula jadi semakin berkurang, seperti semua perwakilan dan pengabstrakan.

Kesungguhan yang semakin histrionik dengan 9/11 telah diperingati membuat saya rindu untuk berdiam diri, dan bukannya menumpuk kepincangan seperti "Jangan lupa." Saya mendapat penghargaan baru untuk genius peringatan Vietnam Maya Lin yang tegas dan tanpa kandungan di Mall di Washington.

Orang mengatakan bahawa tujuan peringatan adalah untuk mendidik, melestarikan masa lalu. Tetapi mengingati juga semacam melupakan. Bukankah lebih baik, lebih enak, mengatakan lebih sedikit daripada lebih banyak, memberi inspirasi kepada orang untuk secara aktif mencari tahu apa yang berlaku sendiri daripada menelan beberapa versi yang disahkan di belakang plexiglas?

Sebenarnya, bukankah lebih jujur ​​untuk mengakui bahawa suatu hari nanti orang akan lupa, sama seperti mereka mempunyai semua tragedi sejarah? Pembunuhan orang Yahudi di York, kebuluran di Ukraine pada tahun 1930-an, pertempuran berdarah Verdun, kebuluran besar China pada akhir 1950-an - ada yang ingat? Masa semestinya terhapus, elide, semestinya menghampiri tepi realiti yang kasar.

Mungkin motif pembangun Peringatan 9/11 adalah untuk menghentikan proses itu sebentar. Tetapi mengubah acara sebenar menjadi tempat pelancongan bernilai $ 24 menjanjikan keseronokan dan kegilaan tidak ada kaitan dengan memelihara atau mengingat atau mendidik. Lebih banyak kebisingan dalam budaya di mana kesunyian dengan cepat menjadi dorongan yang paling menarik, bermoral, dan paling jarang.


Tonton videonya: 911 audio recordings offer dramatic timeline