Mendaki gunung berapi Congo dalam bayangan perang saudara

Mendaki gunung berapi Congo dalam bayangan perang saudara


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Udara semakin tipis dan penglihatan saya kabur lebih daripada sekadar asap yang keluar dari kawah. Saya tidak dapat menemui jejak yang kukuh di lanskap gunung berapi yang curam, lutut saya melengkung, dan saya meletakkan tangan di atas batu bergerigi untuk mendapatkan keseimbangan semula. Saya dapat melihat pondok-pondok di tepi kawah tempat kami bermalam, tetapi kami tidak lebih dekat daripada 20 minit yang lalu. Angin bertiup di atas gunung dan hampir mengganggu keseimbangan saya lagi. Ia sejuk, tetapi pakaian saya ditutup dengan keringat sejak lima jam pertama kenaikan di dataran tinggi tropika Goma di Republik Demokratik Kongo. Kami bertekad untuk memuncak Nyiragongo dan mengintip ke dalam kawahnya dan mengalami kawah lava yang berpusing jauh di bawah.

Walaupun "Perang Dunia Afrika" secara resmi berakhir pada tahun 2003, bahagian timur DRC tetap menjadi medan perang untuk berbagai proksi tentera dan panglima perang, termasuk sebuah milisi yang disebut M23, menaburkan kekacauan dengan tajaan pemerintah Rwanda. Pasukan Uganda dan Rwanda melakukan serangan berkala ke Kongo - diikuti dengan cepat oleh penolakan rasmi - untuk memerangi serangan rentas sempadan milisi yang masih mengganas penduduk di kedua-dua belah pihak. Taman Nasional Virunga, yang bersempadan dengan Rwanda dan Uganda, telah ditutup selama hampir enam bulan tahun lalu setelah pemburu haram membunuh seorang renjer taman. Pada bulan September, taman dibuka semula dan pelancong sekali lagi diizinkan untuk mendaki Nyiragongo.

Saya seorang doktor, bekerja di Rwanda untuk mengajar perubatan dalaman kepada doktor umum di hospital luar bandar tempat saya tinggal. Setelah hampir setahun, saya mulai memerhatikan penindasan pemerintah Rwanda, yang tersembunyi di bawah permukaan untuk orang asing, dan saya perlu bernafas dengan bebas lagi di luar sempadannya, dengan berfikir bahawa Kongo akan memberikan jalan keluar itu. Namun, dua minggu sebelum perjalanan, M23 memulakan semula pemerkosaan dan penjarahan orang-orang dari DRC, hampir membatalkan pelayaran dan memaksa kami untuk mengikuti kekerasan setiap hari seiring dengan perkembangan cuaca. Tetingkap kedamaian yang singkat dibuka, dan peluang itu muncul untuk mengalami gunung berapi paling aktif di Afrika dengan tasik lava yang dikatakan sebagai salah satu fenomena semula jadi yang lebih hebat di benua itu. Kami memutuskan untuk mendapatkannya.

Sebaik sahaja kami melintasi sempadan, keindahan Rwanda semakin pudar. Lebih dari sekadar hujan yang turun terus - Goma, bandar bersempadan dengan satu juta, ditutupi dengan kotoran hitam. Gunung berapi terakhir meletus pada tahun 2002, menghancurkan sepertiga kota, dan meninggalkan batuan dan kotoran gunung berapi hitam yang memberikan kawasan ini sebagai teduhan khas. Tidak seperti jalan-jalan Kigali yang disusun dengan sempurna, Goma kelam-kabut dan tidak teratur. Segera, kehidupan berdering lebih kuat dan lebih riuh, orang-orang Kongo mempunyai reputasi untuk hidup berbanding dengan jiran tetangga mereka. Ketika kami melewati beg pasir dan kawat berduri dari pangkalan PBB, bangkai kapal terbang penumpang lama membusuk di dulunya landasan lapangan terbang. Saya bertanya mengenai penerimaan tentera PBB hampir satu dekad setelah berakhirnya perang.

"Semua orang menyukai pasukan Afrika Selatan yang terbaik," kata Joseph, pemandu kami, "kerana mereka menghabiskan paling banyak wang dan membayar paling banyak untuk pelacur."

Kami berjalan ke kawasan pedesaan, dipenuhi sampah dan beg plastik yang tersangkut di batu-batu bergerigi. Daripada pondok lumpur atau tanah liat dengan atap timah Rwanda, di sini rumah-rumah dibina dari papan kayu, kadang-kadang dibungkus dengan plastik untuk melindungi dari unsur-unsur. Batu-batu gunung berapi dari semua ukuran berserakan di sekitar bandar-bandar, kadang-kadang digunakan untuk menembus harta benda, tetapi lebih sering daripada tidak terletak tepat di mana Nyiragongo memuntahkannya satu dekad yang lalu.

Hujan turun dengan lebat ketika kami memasuki perkhemahan taman nasional sejauh 6,000 kaki dan memulakan kenaikan. Enam belas pelancong dan sepuluh orang Kongo berangkat bersama: dua renjer taman yang bersenjatakan AK-47 yang berkarat, tujuh kuli untuk membantu pelancong yang tidak berbentuk membawa bekalan, dan pemandu Joseph. Satu kumpulan orang Amerika yang manja membawa penyejuk besar berisi jus, buah, dan vodka yang hanya boleh dibawa oleh porter di kepalanya. Memakai selipar dan menyeimbangkan penyejuk pada tuala yang dililit di atas kepalanya, dia masih naik dengan lebih pantas daripada kebanyakan pelancong.

Medan berubah secara berperingkat sepanjang pendakian, setiap iklim bervariasi dan spektakuler dengan sendirinya. Rimba tebal yang dipenuhi koloni semut besar, melubangi pokok yang menempatkan reptilia dan tikus. Padang rumput yang kering dihiasi dengan pohon berduri yang akarnya melekat pada curam cenderung pada ketinggian yang lebih tinggi. Batuan gunung berapi merah yang diliputi lumut digulung dan tergelincir di bawah setiap langkah kafilah yang berjalan. Kami naik ke hutan lain yang mendiami kawasan berlumpur di antara dua puncak, semakin buruk apabila hujan, yang berhenti sebentar, bermula lagi. Oleh kerana udara terus menipis, kami harus berhenti setiap setengah jam agar kumpulan itu menarik nafas, dan air yang dibawa oleh kuli meringankan setiap perhentian.

Akhirnya kami sampai di garisan pokok, hanya pokok renek kecil dan rumput belukar yang melekat di sisi gunung berapi. Dengan ketinggian 12,000 kaki, semua tumbuh-tumbuhan hilang sepenuhnya dan hanya terdapat lereng gunung hitam yang sempit. Setelah seharian mengembara dengan sudut ke atas, otak saya tidak lagi mengingati seperti apa permukaan tanah yang rata dan hilang persepsi terhadap tahap kemiringan. Dengan bungkusan yang menimbang saya dari belakang, jalan paling selamat adalah bersandar ke gunung, kadang-kadang meletakkan tangan ke bawah untuk keseimbangan - sehingga menjadi sangat penting untuk memanjat tangan. Suhu terasa turun setiap beberapa ratus meter, dan angin bertiup ke wajah saya setiap kali saya memusingkan kepala ke jurang yang kami selari.

Enam jam, lapan batu lintasan, dan 5,000 kaki menegak kemudian, kami menyentuh puncak. Asap belerang berbau, menjadikannya lebih sukar untuk bernafas dengan sedikit oksigen yang ada pada ketinggian ini. Saya tidak dapat menarik nafas dan berasa mual; Saya meletakkan pek berat di tanah dan kemudian menyedari badan saya menggigil kerana sejuk. Saya menyelinap ke tempat perlindungan dan berubah menjadi pakaian kering dan berlapis untuk malam yang akan datang.

Tidak ada tanda-tanda kehidupan menunjukkan diri mereka dalam lingkungan yang tidak ramah ini, bahkan burung atau serangga. Kegelapan menghampiri puncak jauh lebih awal dari biasanya, cahaya yang dikaburkan oleh awan dan asap menghembus. Pada bila-bila masa, gunung berapi boleh meletus dan menghapus bukti yang pernah saya wujud, dan ancaman kematian segera melekat pada kulit saya sepanjang malam. Lava di atas dan milisi pembunuh di bawah - Mordor tidak mempunyai apa-apa di Nyiragongo.

Paha saya sakit, saya berjalan ke tepi kawah dan mengintip, hanya untuk merasakan dunia berputar di sekeliling saya - bukan tempat yang baik untuk mengalami vertigo. Bara bakar terbakar sekitar 3.000 kaki di bawah, dan salib yang melekat di puncak menandakan tempat di mana seorang pelancong China sengaja melompat ke tempat rehat terakhirnya. Asap menutupi magma cair, jadi kami bertengger di pinggir kawah dan menunggu satu jam untuk pemandangan yang lebih jelas. Kecewa dan sejuk, kami turun 20 kaki ke tempat perlindungan untuk mencekik bar protein dan tuna kalengan untuk makan malam.

Setelah gelap, kami membawa pelayaran lain ke pinggir kawah untuk mengalami gunung berapi. Asap menyala oren dari magma, dan letusan kecil yang menerobos kelihatan dari pos kami, tetapi tasik lava terbesar di dunia enggan muncul. Kami berpose untuk beberapa gambar dan kembali ke bawah. Angin melanda sekitar tempat perlindungan; asap dihembus oleh tingkap. Angin bertiup melalui lubang di tanah jamban, menjadikannya mustahil untuk menggunakan kemudahan tersebut tanpa memberikan sedikit bukti mengenai waktu anda di sana.

Pada pukul sepuluh, kami memutuskan untuk membuat satu percubaan terakhir untuk melihat tasik lava. Kami bergegas ke puncak dan asap berkurang - Nyiragongo membuka diri sepenuhnya kepada kami. Kepingan magma merah gelap meluncur di kolam lava oren yang berapi-api, bersatu di sekitar sebatang api, jantung aktiviti yang berdegup kencang. Lembaran batu terapung habis digunakan sepanjang garis berapi dan dihasilkan semula di tepi kolam. Lava meletup di tiang api besar setinggi seratus kaki dan dapat dilihat dari ketinggian 3.000 kaki di atas, memancarkan panas ke tepi kawah. Saya adalah renungan, titik kecil dalam ruang dan masa.

Dengan rendah hati berjalan kembali ke tempat perlindungan, semangat Goma berkelip-kelip melalui ribuan lampu yang membunyikan Danau Kivu di kejauhan. Bintang-bintang berkilau di atas, bersaing dengan gunung berapi untuk keunggulan. Saya terbangun terselip di dalam beg tidur, meringkuk untuk mendapatkan kehangatan dengan pasangan saya, mendengar suara-suara dari tepi kehidupan. Nafas saya tidak pernah perlahan pada ketinggian ini, dan saya membalikkan katil, mencari lebih banyak oksigen sepanjang malam, hanya bernafas dengan belerang. Otak tidak pernah berhenti untuk menghitung kesan ketinggian pada tubuh manusia atau cara mati yang tidak terkira pada ketika itu.

Pagi membawa turunnya, dan seterusnya, melepaskan. Kebebasan dari kemuncak kematian, berlari dari kelahiran semula oleh api dan turun ke arah kekacauan Goma yang penuh semangat, dengan harapan dapat mengelakkan pertemuan dengan M23 atau penaung Rwanda mereka dalam perjalanan pulang.


Tonton videonya: #kisah misteri, Pengalaman mistis mendaki gunung merapi


Komen:

  1. Fenrijora

    Dalam semua kecantikan ini!

  2. Almund

    Maaf kerana saya mengganggu anda, tetapi saya mencadangkan untuk menggunakan cara yang berbeza.

  3. Mateo

    Saya dapati anda tidak betul. Saya menjemput anda untuk berbincang. Tulis dalam PM, kami akan berhubung.

  4. Vorr

    contoh hebat bahan yang berfaedah. mujurlah penulis hanya seorang yang genius.

  5. Vinson

    Benar -benar bersetuju dengan anda. Dalam sesuatu ini adalah idea yang sangat baik, ia bersetuju dengan anda.



Tulis mesej