Mengapa orang Amerika tidak pernah menyebut diri mereka sebagai "orang Amerika"

Mengapa orang Amerika tidak pernah menyebut diri mereka sebagai

Saya berada di sebuah pub di London, dan, sebagai orang Amerika, saya tidak dapat meletakkan aksen lelaki itu.

"Awak dari mana?" Saya bertanya.

"Dublin," katanya.

"Ah!" Saya berkata, "Saya juga orang Ireland!"

Dia memberi saya senyuman lelah dan berkata, "Anda terdengar cukup Amerika". Mengapa setiap orang Amerika mengatakan bahawa mereka orang Ireland walaupun mereka tidak pernah ke Ireland? "

"Beberapa datuk dan nenek moyang saya berasal dari Ireland. Saya sebenarnya lebih suka 37.5% orang Ireland, "kata saya. "Dan sepertinya, seperempat Jerman, seperempat Skotlandia, Belanda keenam belas, dan Perancis keenam belas."

"Anda dibenarkan hanya mengatakan bahawa anda orang Amerika, kawan."

Baiklah, cukup adil. Seorang lelaki Ireland yang sebenar akan tahu bahawa dia bercakap dengan loghat Ireland. Dan mungkin akan mengetahui lebih banyak mengenai Ireland daripada apa yang dia pelajari dari lawatan berjalan kaki selama dua jam di Dublin dan Angin yang Menggegarkan Barli. Tetapi saya Orang Ireland, sial. Ibu saya membuat kami daging sapi dan kubis di St. Patty ketika kami membesar, dan datuk saya menyanyikan "Galway Bay" setiap kali dia minum atau dua. Dia tidak pernah ke Ireland sendiri, tetapi warisan berada di sana. Apakah warisan negara jika bukan penghafalan lirik?

Orang Eropah mempunyai masa yang sukar dengan orang Amerika yang mengatakan bahawa mereka "dari" negara mereka, dan kemudian memberikan pecahan salasilah yang nenek moyang yang telah lama dilupakan sebenarnya tinggal di sana. Kekecewaannya adalah bahawa, daripada berjumpa dengan saudara terdekat yang sebenarnya dapat bercakap dengan anda mengenai warisan dan tanah air bersama anda, anda mendapat bubba yang makan burger, menonton baseball, makan jagung yang memberitahu anda tentang pohon keluarganya. Seperti dipaksa menonton tayangan slaid tanpa gambar.

Tetapi kami tidak akan berhenti melakukannya dalam masa terdekat. Naratif rasmi Amerika adalah bahawa kita adalah "peleburan" pelbagai budaya, semuanya bersatu dan berasimilasi dengan satu budaya Amerika, tetapi itu tidak pernah tepat. Kami mungkin lebih dekat dengan "rebusan chunky," seperti yang pernah dikatakan oleh Philip Glass (saya sebenarnya menjumpai sebuah artikel yang mendakwa bahawa kita lebih dari sekadar vindaloo). Pada dasarnya, kita semua berada dalam periuk yang sama, tetapi kita tidak pernah berasimilasi sepenuhnya.

Peta baru-baru ini menunjukkan bagaimana orang Amerika telah membentuk kantung budaya berdasarkan bahasa dan etnik asli mereka, dengan menunjukkan bahasa yang paling biasa digunakan di sebalik bahasa Inggeris dan bahasa Sepanyol oleh negeri:

Seperti yang ditunjukkan oleh nama belakang saya, saya berasal dari keturunan Jerman, dan saya dibesarkan di Cincinnati, Ohio, yang memiliki begitu banyak pendatang Jerman sehingga sebuah terusan lama yang melintasi kota itu dijuluki Rhine. Untuk bersikap adil, keluarga saya tidak pernah berbahasa Jerman, dan saya tidak tahu siapa yang melakukannya - tetapi bayangan budaya bekas Jerman di bandar ini tetap ada. Terdapat banyak sosis dan sauerkraut di Cincinnati, masih ada terowong di bawah jalan di mana mereka biasa menyimpan tong bir, dan kami membuang Oktoberfest terbesar di negara ini, walaupun kami sedikit memutarbalikkannya dengan memberikan penekanan lebih banyak daripada yang diperlukan pada Tarian Ayam.

Melihat dari luar, mudah untuk menganggap obsesi Amerika terhadap warisan hyphenated kita sebagai bodoh atau tidak perlu, tetapi "Amerika" bukan warisan dengan cara yang sama seperti "Jerman," "Ireland," "Jepun," atau "Parsi" adalah. Amerika telah melakukan pekerjaan dengan baik untuk mencipta budaya Amerika yang tersendiri. Kita mempunyai cita-cita yang agak umum, kita mempunyai sukan dan muzik dan budaya kita sendiri, dan kita mempunyai sejarah yang agak umum. Malah bahagian sejarah kita bahawa tidak dikongsi entah bagaimana menjadi sebahagian daripada identiti kita - itulah idea keseluruhan "melting pot".

Tetapi untuk menjadi orang Amerika, anda harus melakukan sesuatu yang tidak pernah dilakukan oleh orang-orang dari negara lain: Anda harus memikirkan bagaimana anda sesuai dengan Amerika. Dan itu boleh menjadi sukar. Sekiranya anda tidak bersetuju dengan kepercayaan politik Amerika arus perdana, anda kehilangan satu komponen utama warisan Amerika itu. Sekiranya anda berasal dari salah satu daripada banyak kumpulan yang telah dipinggirkan oleh sejarah Amerika yang dikongsi - sama ada kerana jantina, kelas, etnik, warna kulit, atau orientasi seksual anda - sukar untuk melihat bagaimana anda sesuai dengan Amerika. Dan jika anda tidak melanggan kehidupan beragama Protestan Amerika yang lebih utama, rasanya seperti anda tidak agak Orang Amerika.

Perkara yang mudah dilakukan adalah kembali ke warisan nenek moyang anda, daripada berusaha memaksa diri menjadi budaya yang nampaknya tidak sesuai.

Bagi saya, saya cenderung menganggap diri saya sebagai orang Amerika. Tetapi ketika saya pergi ke Ireland selama beberapa hari dengan adik perempuan saya, saya ingat satu saat lebih jelas daripada yang lain. Semasa saya berjalan ke meja imigresen, seorang ejen kastam lama mengambil pasport saya, membukanya, dan melihat nama tengah saya:

"Donovan?" dia berkata, "Kedengarannya anda mempunyai beberapa orang Ireland dalam yeh."

"Ya," kataku, "tapi jauh, seperti 150 tahun."

Dia membalik ke halaman terbuka, mencapnya, dan berkata, "Selamat pulang, sobat."


Tonton videonya: Peradaban Amerika Kuno Maya