9 perkara yang anda akan terlepas setelah meninggalkan Charleston, SC

9 perkara yang anda akan terlepas setelah meninggalkan Charleston, SC


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

1. Tiram dari Pulau Bowens

Saya sangat percaya pada kualiti tiram afrodisiak, dan saya masih belum dapat mencapai pengalaman sensual yang dihasilkan di Bowens Island. Tempat ini menyajikan seporsi genital-esque paling segar yang pernah sampai ke kerongkong anda (yang sebenarnya bukan alat kelamin manusia). Sekiranya anda bukan orang Kosher dan gemar makanan laut, anda akan terlepas dari kedai omong kosong ini yang terletak dalam perjalanan ke Pantai Folly.

Pulau Bowens menghidangkan bola cinta ini langsung dari dermaga. Restoran tidak membuang masa dengan penyaduran mewah; makan dari pinggan kertas atau langsung dari meja kayu. Anda pasti akan kehilangan kepuasan manusia yang paling utama untuk menjauhkan daging dari cengkerang dan menyembunyikan kebaikan lengket.

2. Polis kuda membuat pesta rumah

Saya terlepas dari kebingungan awal menyaksikan hidung kuda di beranda saya. Saya juga rindu dengan mabuk membelai hidung kuda, kemudian mengetuk polis, kemudian berusaha agar polis masuk dan gagal dengan teruk ... kemudian harus memberitahu rakan DJ saya untuk menolak kesesakan Major Lazer ketika saya menghirup titisan menjijikkan terakhir dari Empat Loko yang saya beli di kedai runcit T&L.

3. Jalan melati-wangi-trotoar di musim bunga

Aroma yang sangat memikat akan membuat anda ingin membelai dan mencium sesuatu.

4. Bar Upper King Street

Tentu, saya boleh bergaya borjuis-selatan-selatan Belle berhampiran kawasan The Battery atau Market Street, tetapi malam-malam paling menggembirakan saya dihabiskan di lubang penyiraman di sebelah utara Calhoun Street. Saya menurunkan tembakan White Gummy Bear di AC's Bar and Grill (yang menyajikan brunch hangover ayam dan wafel terbaik), menghirup bir di Closed For Business, tersandung ke Dellz Deli untuk sandwic tengah malam, dan mengeluarkan mantan saya dalam perjalanan ke Pemulihan Bilik, di mana saya gembira dengan cinta hipster kotor yang dibasahi PBR di bawah jalan raya Crosstown.

5. Berlari ke Bill Murray

Ya. Bill Fucking Murray tinggal di sana. Saya terlepas melihatnya di Kudu Coffee, atau di permainan Charleston Riverdogs. Dia terkenal kerana tampil di tempat dan waktu yang sangat pelik, terutamanya berhampiran kampus College of Charleston. Rupanya dia baru-baru ini mengadakan pesta bujang bro. Saya tidak pernah mahu menjadi bro yang akan segera dinikahi.

6. Buku Basikal Biru

Sebagai seseorang yang mencintainya untuk puisi moden dan kontemporari semasa di Charleston, saya akan mengatakan bahawa ini adalah kedai buku terpakai yang paling baik di sekitar bandar (dan mungkin di dunia). Ini adalah satu-satunya kedai buku bebas di semenanjung, dan pemiliknya sangat ramah dan mesra. Kucing yang mengantuk yang tinggal di kedai boleh membelokkan seekor kucing betina.

7. Vodka teh manis Sippin di "beranda"

Ya, mereka memanggil beranda "beranda" di sana. Beranda melereng ke bawah kerana angin topan, dan banyak didirikan oleh pembuat kapal pada tahun 1800-an. Saya tahu ini kerana hampir semua pangsapuri yang tersedia untuk disewa adalah rumah tunggal Charleston yang bersejarah. Tidak kira sama ada tempat makan dipenuhi serpihan, atau papan lantai berderit sekuat-kuatnya semasa melakukan seks awam - ia masih beranda, dan tidak kurang.

Dan ketika berada di Charleston, anda pasti mempunyai pengalaman "teh manis sippin di beranda." Teh manis sahaja terlalu banyak sakarin untuk langit-langit Utara saya, tetapi Firefly Sweet Tea Vodka? Tidak perlu pengadun.

8. Poe's Tavern di Pulau Sullivan

Edgar Allan Poe ditempatkan di Fort Moultrie di Pulau Sullivan dari tahun 1827-1828, dan di sinilah dia membuat cerpen 1843 "Bug Emas." Komuniti pantai yang agak sunyi memberi penghormatan kepada penulis "The Raven" dengan tempat untuk mendapatkan burger yang hebat, tepat bertajuk Poe's Tavern.

Dengan kutipan Poe di seluruh lantai dan dinding, menu taco ikan, dan suasana santai, itu tidak begitu masuk akal. Tapi, ia sangat disukai. Apa-apa sahaja yang berusaha untuk mengekalkan kehebatan sastera pada masa ini dan usia mendapat jempol dari pihak ini.

9. Tanah Perkuburan Gereja Unitarian

Terletak di Archdale Street, Pemakaman Gereja Unitarian mungkin merupakan tempat yang paling saya rindui di Charleston. Ini membuat saya sedikit muram, tetapi jika ada tempat untuk orang mati yang penuh dengan kehidupan dan banyak tanaman hijau, inilah kuburan ini. Saya menghabiskan banyak masa menulis di sini. Oak hidup tumbuh menjadi batu nisan. Lumut Sepanyol bergerak di antara plot keluarga yang berasal dari Perang Revolusi. Cabang palmetto menaungi anda, dan bunga liar tumbuh di mana-mana. Pada asasnya, orang yang mati memberikan anda lima orang.

Apabila anda mati, anda akan bernasib baik jika anda mencatat plot di sini.


Tonton videonya: Charleston Shooting Survivors Open Up About The Power Of Forgiveness. TODAY