Luciana dan Miguel

Luciana dan Miguel


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

BEBERAPA TAHUN KEMBALI sewa rumah saya habis, tidak boleh diperbaharui, dan saya mendapati saya sangat memerlukan tempat untuk menggantung topi saya. Ketika saya diberi peluang untuk mendiami sebuah rumah terbengkalai di sebidang tanah yang indah di kaki bukit Andes di Argentina, saya cukup naif untuk berfikir bahawa saya berpindah ke tempat di mana satu-satunya perbezaan adalah saya akan diundang ke beberapa pembunuh asli yang sahih oleh jiran saya yang memiliki tempat itu.

Tidak banyak yang saya tahu bahawa saya akan memasuki bukan hanya rumah baru, tetapi dunia baru. Di mana lelaki masih menangani masalah secara langsung dengan pisau atau senapang, dan di mana, pada pendapat saya, terlalu banyak wanita memahami bahawa apa yang diharapkan daripada mereka tidak lebih daripada menutup mulut, air pasangan dipanaskan, dan kaki mereka terbuka lebar atas permintaan suami mereka.

Bukan betul-betul persekitaran yang ideal untuk wanita bebas yang bebas, lantang, ‘damai dan cinta’.

Saya mendapati diri saya tinggal di tanah ini kerana sahabat saya, Alejandro, telah bertahun-tahun dekat dengan gaucho, Miguel; melalui dia, saya diterima sebagai keluarga besar yang memerlukan pertolongan. Walaupun Ale berasal dari kota, dia melempar pisau dengan lebih tepat dan kurang ragu-ragu daripada yang paling kuat dari gauchos, dan berkembang untuk bertugas lama di mana-mana dengan sedikit atau tanpa sumber di luar semangatnya yang keras kepala. Dia diperlakukan seperti salah satunya. Cadangan Ale untuk saya cukup baik untuk menjadikan saya sebuah rumah.

Semua berjalan lancar pada awalnya, walaupun pertembungan budaya sudah jelas. Pemilihan saya untuk mengecat dinding dalaman berwarna ungu dan merah serta kuning dan oren disambut dengan getaran kepala yang keliru. Arca seni kupu-kupu kontemporari yang saya dan Ale berkumpul pada suatu petang dengan keliru dari bahan bumbung sekerap dan dipasang di halaman depan ... malah lebih membingungkan. (Catatan Mental: Gauchos secara umum tidak mempunyai penghargaan terhadap keanehan.) Dan jangan sekali-kali menyentuh mengenai vegetarianisme saya yang hidup dalam budaya yang hidup dari kambing dan lembu.

Walaupun saya tidak dapat mengatakan bahawa saya merasa diterima sepenuhnya (gauchos tidak begitu terkenal di dunia kerana sifatnya yang mesra dan penuh kasih sayang), pada awalnya saya merasa bertoleransi sepenuhnya. Saya adalah orang asing, pengecualian dari peraturan. Miguel tidak betul-betul tahu apa yang harus saya lakukan, jadi dia memimpin Alejandro dan memperlakukan saya bagaimana Alejandro melakukannya.

Cukuplah dengan mengatakan bahawa saya diperlakukan dengan cara yang sangat berbeza daripada isteri gaucho, Luciana. Saya dijemput untuk menunggang kuda ke gunung dengan saudara-saudara Ale, Miguel, dan Miguel. Saya minum wiski, memburu, dan bermain truco (permainan kad) seperti salah seorang lelaki. Saya tidak pernah dipandang rendah; Saya sebenarnya diperlakukan sama.

Tidak apa-apa ketika saya hanya bersama lelaki, tetapi ketika saya ditawarkan rokok atau sebotol wain di asado, sebagai contoh, ketika isteri Miguel 'dilarang' olehnya untuk merokok atau minum, saya akan merasakan berat status istimewa saya dalam pandangannya.

Sebahagian dari diri saya merasa seperti menceriakannya setiap kali saya melihatnya menyoal suaminya. Sebahagian daripada saya sangat takut dengan apa yang mungkin berlaku selepas saya tidak berada di sana.

Kebencian berubah menjadi rasa ingin tahu, dan tidak lama kemudian Luciana mula muncul di depan pintu rumah saya hampir setiap petang. Kami akan membakar roti bersama-sama, minum jodoh, bercakap tentang anak-anak kami ... dan selalu perbincangan akhirnya akan menjadi gaya hidup saya. "Jadi, Ale membiarkan anda mempunyai kawan lelaki lain ...?" (Um, ya. Saya berkawan dengan sesiapa sahaja yang saya pilih, lelaki atau wanita.) "Anda bekerja. Anda menjana wang anda sendiri? " (Terakhir saya periksa, tidak ada pangeran dengan kuda putih yang muncul untuk membawa saya pergi dan membayar bil saya, jadi ya. Saya bekerja. Banyak.) "Anda bepergian sendiri?" (Selalunya. Saya tidak suka apa-apa selain memukul jalan terbuka sendiri).

Tidak lama kemudian, perbincangan rumah saya dan petang kami menjadi tempat perlindungan untuknya, dan hari demi hari saya dapat melihat Luciana mencabar kepercayaan lama tentang bagaimana rupa hidupnya yang 'sepatutnya'. Luciana mempunyai seorang kawan untuk membelinya sebungkus rokok, dan dia akan menyembunyikannya di halaman belakang rumah saya dan menyelinap asap pada waktu petang, ketika Miguel tidak akan berada di sekitar. Suatu hari dia meminta untuk pergi ke bandar bersamaku untuk bergaul dengan aku dan beberapa teman wanita. Walaupun pada akhirnya Miguel memberitahunya bahawa dia harus tinggal dan memikirkan rumah itu, itu adalah langkah besar baginya hanya untuk menyuarakan hasratnya untuk gadis. Dia mengambil inisiatif untuk mendapatkan pekerjaan memilih bawang putih di ladang, bahkan membuat pengaturan untuk dapat membawa anak perempuannya yang masih kecil dengannya, tetapi langkah menuju kemerdekaan ekonomi ini dilihat sebagai penghinaan dan ancaman. Perkara seterusnya yang saya tahu, kegembiraannya tentang pekerjaan itu berubah menjadi pengunduran diri bahawa ia tidak akan 'dibiarkan' berlaku.

Saya mula melihat ketegangan besar di rumahnya. Sebahagian dari diri saya merasa seperti menceriakannya setiap kali saya melihatnya menyoal suaminya. Sebahagian daripada saya sangat takut dengan apa yang mungkin berlaku selepas saya tidak berada di sana. Dan sebahagian besar dari saya takut dilihat sebagai penyebab kesukaran perkahwinan mereka. Ketika saya melihat bagaimana dia berusaha untuk menahannya, hubungan saya dengan Miguel perlahan-lahan mulai merosot. Saya mula menjauhkan saya dari dia (terutama selepas dia menembak titik anjing kesayangan saya kosong suatu hari, tetapi itu untuk cerita lain).

Luciana dibesarkan sebagai gembala kambing, tinggal jauh di Andes bersama neneknya. Tidak berpendidikan dalam arti kata tradisional, dia selalu menganggap dia akan hidup setiap hari dalam hidupnya bekerja di tanah neneknya. Ketika Miguel melewati kuda pada suatu hari, dan membawanya sebagai gadis remaja sejauh 150km ke darat, baginya itu adalah nafas segar dan pergeseran besar dalam apa yang dia harapkan dari hidupnya. Tetapi sekarang dia lebih berani bermimpi.

Saya mendapati diri saya bertanya sama ada dia lebih baik bertemu dengan saya atau tidak. Dia mengaku kepada saya bahawa sebelum bertemu saya, dia tidak banyak bermimpi, tetapi pada dasarnya dia ... puas. Saya merasa seolah-olah membantu mendorongnya untuk bermimpi, bermimpi besar dan bermimpi dengan kuat, tetapi akibatnya dia semakin tidak puas dengan gaya hidupnya sekarang.

Suatu hari Alejandro menghampiri saya, untuk memberitahu saya bahawa Luciana baru saja meminta dia untuk mengantarnya kembali ke ladang neneknya dan tidak memberitahu Miguel. Dia terkoyak. Walaupun Ale menyokong kebebasan mana-mana orang untuk mengejar impian mereka, lelaki atau perempuan, dia juga tahu budaya dan perangai Miguel dengan baik. Dia tahu bahawa campur tangan dalam perkahwinannya, menolong isteri Miguel pergi, akan dilihat sebagai alasan agar senapang dimuat dan pisau diasah, dan bahawa tidak seorang pun dari kita - Luciana, Ale, atau aku - akan kebal dari kemarahan Miguel.

Saya merasa ngeri, seperti saya secara peribadi bertanggungjawab untuk memutuskan perkahwinan dan merosakkan keluarga. Saya merasa seperti salah saya bahawa orang yang saya sayangi sekarang berada dalam situasi yang berpotensi bahaya. Saya juga merasa seperti saya, dengan cara saya sendiri, mengatakan raksasa "fuck you" kepada seorang lelaki yang tidak lain daripada saya, seorang lelaki yang memberi saya rumah untuk tinggal dan mengakses tempat dalam budaya gaucho I saya pasti hanya sedikit wanita yang dapat mengalami sendiri.

Pada masa yang sama saya merasa terinspirasi, seperti saya mungkin bertanggungjawab secara peribadi untuk memutuskan perkahwinan yang buruk di mana wanita itu tidak menghormati dan di mana dia hidup dalam ketakutan. Seperti saya telah mencetuskan seorang kawan untuk mula bermimpi besar dan memikirkan realiti yang lebih baik untuk dirinya dan anak perempuannya.

Adakah baik bagi saya, sebagai orang asing, orang luar yang sepenuhnya, untuk menilai tindakan keras dalam budaya lain yang tidak pernah saya sangka bahawa saya faham sepenuhnya, dan mungkin tidak pernah dapat?

Minggu itu, Luciana memutuskan untuk tetap tinggal dan saya memutuskan untuk pergi. Sejujurnya, hati saya terdengar mendengar bahawa dia akan tinggal. Tetapi itu adalah pelajaran yang baik bagi saya secara peribadi. Pengarang Steve Maraboli telah mengatakan, "Ketika kita menilai semuanya, kita tidak belajar apa-apa." Sebaik sahaja saya berhenti menghakimi dia dan Miguel sebentar, saya dapat memahami dengan lebih jelas bahawa setiap orang mesti bertanggungjawab terhadap diri mereka sendiri dan berjalan di jalan mereka sendiri. Anda boleh memberi inspirasi, anda dapat memberikan sumber dan sokongan, tetapi setiap individu akan melaksanakan perubahan hanya pada kadar dan bentuk yang sesuai untuk mereka. Panggil saya terlalu optimis atau benar-benar tidak tahu, tetapi saya memilih untuk mempercayai bahawa orang melakukan yang terbaik yang boleh mereka lakukan dalam tahap kesedaran yang mereka miliki ketika itu.

Selepas beberapa ketika saya belajar untuk tidak terlalu banyak bertanya jika apa yang saya bangunkan dalam keluarganya adalah "baik" atau "buruk." Saya telah cuba bertindak dengan hormat kepada semua yang terlibat. Saya pernah menjadi rakan baik Miguel dan Luciana. Saya telah berusaha sedaya upaya untuk memahami kedua-duanya, walaupun sebagai pemimpi wanita yang baru saja meninggalkan suaminya sendiri dan mengurung perkahwinan, jauh lebih mudah bagi saya untuk berhubung dengan Luciana. Saya mungkin telah membuka minda seseorang untuk kemungkinan yang lebih besar dan hati seseorang untuk bermimpi lebih besar, tetapi dengan harga yang menimbulkan geseran dan rasa tidak puas hati. Jadi jadilah. Saya menerimanya.

Tetapi seiring dengan pelajaran yang saya perolehi, saya juga ditinggalkan dengan tumpukan soalan yang masih saya jalankan. Adakah baik bagi saya, sebagai orang asing, orang luar yang sepenuhnya, untuk menilai tindakan keras dalam budaya lain yang tidak pernah saya sangka bahawa saya faham sepenuhnya, dan mungkin tidak pernah dapat? Adakah beberapa perkara, seperti machismo ekstrem, secara universal 'salah', atau tidak hitam putih? Betapa sombongnya saya untuk menganggap bahawa cara hidup yang saya pilih adalah lebih baik daripada apa yang orang lain pilih? Adakah kehidupan sendiri, terpisah dari suaminya, tanpa pendidikan, wang, atau sokongan, akan menjadi lebih mudah atau lebih baik bagi Luciana dan anak perempuannya?

Saya pernah membaca, dan terpikir oleh saya, bahawa "untuk mengasihi seseorang cukup untuk menolongnya, anda harus kehilangan cahaya hangat dan soleh yang datang dari penilaian." Luciana, sama ada anda masih berkahwin, jika anda pergi berkumpul dengan Nenek, atau sama ada kami menyeberangi jalan di beberapa pantai rawak di suatu tempat dan tertawa tentang bagaimana masa lalu anda kelihatan seperti kehidupan di belakang anda kerana akhirnya kami berkongsi sebotol wain yang anda tidak 'dapat' nikmati sebelum ini: Ketahuilah bahawa saya mencintai awak dan saya mengambil berat tentang anda Ketahuilah bahawa anda memberi kesan kepada saya sama seperti yang saya mungkin mempengaruhi anda.

Setiap kali saya meletakkan ibu jari saya di tepi jalan dan menghadapi kemungkinan yang tidak terhingga di mana saya mungkin berakhir pada hari itu, saya memikirkan anda. Mengetahui bahawa anda telah mempermudah saya berjanji bahawa kebahagiaan saya tidak akan bergantung pada orang lain, apalagi seorang lelaki, dan saya mengucapkan terima kasih untuk itu. Saya belajar bahawa ada perspektif untuk mendapat keuntungan dari setiap orang yang muncul dalam hidup kita - dan selalunya, terutama ketika kita pada mulanya merasa 'menentang' atau 'berbeza' dari orang itu. Anda layak mendapat kebahagiaan, Luciana, tetapi anda juga berhak memilih dalam bentuk apa kebahagiaan itu datang, tanpa dinilai oleh rakan anda.


Tonton videonya: Luciana e Miguel - Parte 1