3 watak yang tidak dapat dilupakan yang pernah saya temui di Afghanistan

3 watak yang tidak dapat dilupakan yang pernah saya temui di Afghanistan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, saya bekerja di Afghanistan sebagai kontraktor. Saya sedikit dari mana-mana - yang juga menjadikan saya entah dari mana. Rata-rata, saya tidak pernah tinggal lebih dari satu tahun di satu tempat sepanjang abad seperempat saya. Tetapi jika ada satu perkara yang saya pelajari sepanjang perjalanan ini, adalah sama pentingnya untuk menjaga telinga dan hati anda terbuka seperti halnya mata anda.

Berikut adalah tiga watak yang tidak dapat dilupakan yang saya lalui sepanjang perjalanan di Afghanistan.

‘Roided merc

"Beast" adalah mantan Pasukan Khas 'roided-up, rock-and-roll, sekarang menjadi tentara bayaran yang berpegang pada tangan terbuka. Anda tidak tahu apa yang dia mahukan di dunia ini, dan sepertinya dia masih sibuk mencuba sendiri. Dia suka penerangan yang baik - TS Eliot, Sartre, Wilde, dan Kerouac hanya beberapa di rak bukunya. Dia fikir dia juga menyayangi isterinya, tetapi ia ditakdirkan, dia mendakwa. Mereka saling menipu antara satu sama lain. Dia ingin kembali ke sekolah dan belajar falsafah, tetapi bagaimana itu dapat menolong isterinya (yang akan segera menjadi) dan dua bayi perempuannya di Amerika? Menendang pintu dan membawa orang keluar bukanlah kemahiran yang sangat mudah dipasarkan di rumah.

Dia mempunyai karisma yang rendah, dan anda tidak boleh tidak suka dengannya. Setiap hari dia melancarkan dadu dan mempertaruhkan hidupnya. Dia menghidupkan, dan dia mengambilnya. Saya telah menyaksikannya menampal orang asing yang bermata rabun yang membocorkan nyawa cair melalui sepuluh lubang yang dilanda peluru Taliban - sementara logam panas terus menerobos udara di sekelilingnya. Tetapi jika anda bermain-main dengan dia atau anak buahnya, dia akan secara terang-terangan mengosongkan klip ke dalam anda.

Suatu ketika, di sudut dunia yang penuh dengan konflik, lawan berjaya meletakkan peluru kepadanya. Dengan begitu mendidih darah rakan seperjuangan yang melintasi langit di atas sehingga dia menurunkan kemarahan musuh, meratakan seluruh blok kota. Pada helikopter itu, untuk mendapatkan rawatan perubatan, rakan sepasukannya memasukkannya ke isterinya melalui telefon bimbit. Dia menceritakan ketenangannya dengan penuh kasih sayang: "Dia memastikan saya baik-baik saja dan kemudian memberitahu saya, 'Rock on, baby.'" Dia menceritakan ini dengan senyum yang melamun. Inilah wanita yang dipegang oleh tangan terbuka. "Dia wanita paling sukar dan terindah yang pernah saya temui," katanya. Tetapi adakah dia yang dia pegang? Atau adakah konsep 'berpegangan' yang romantis dan berdarah yang dia pegang?

Saya berdoa Beast menghentikan pertarungannya, kembali ke sekolah untuk belajar falsafah, dan menjalani hidupnya hingga usia tua. Tetapi ada yang memberitahu saya dia ditakdirkan untuk turun, senjata api, memburu pengganas di beberapa pelosok dunia.

Kekasih Korea Utara / Uzbekistan

Takut keluar, Uzbekistan menolak visa warganya rata-rata ke tempat-tempat yang paling baik. Oleh itu, untuk melarikan diri dari perkahwinan paksa di tangan ayahnya yang tegas Muslim, Laila yang cantik, muda, dan berlian berlian melarikan diri ke Afghanistan di mana dia mendapat pekerjaan menyajikan minuman di perkarangan swasta di Afghanistan.

Laila mempunyai latar belakang yang menarik. Beberapa tahun yang lalu, datuk dan neneknya dari Korea Utara melihat tekel lelaki itu di dinding dan melarikan diri ke Rusia. Mereka mengasingkan tahanan di kem kerja Siberia selama beberapa tahun sebelum mereka dipindahkan ke Kazakhstan dan kemudian Uzbekistan. Ayah Laila, seorang Muslim Azerbaijan, datang ke Uzbekistan dengan tentera Soviet ketika wilayah-wilayah penumbral ini berada di bawah kediaman Uni Soviet.

Saya secara tidak sengaja melepaskan barisan Mark Twain kepada Laila. Matanya berkilau, kepalanya miring, dan dia menjawab, "Samuel Clemens?" Saya jatuh cinta. Dia mahir dalam sastera Inggeris dan Rusia dan berusaha mengajar dirinya untuk membaca bahasa Sepanyol untuk beberapa sebab. Dia dengan jelas mengingat kisah-kisah Alkitab yang diam-diam dibaca sebagai seorang anak sebelum ayahnya mengetahui rahsia dan menghancurkan buku terlarang itu.

Ibu dan bayi lelaki Laila kembali ke Uzbekistan. Sejak ayahnya meninggalkan mereka, mereka bergantung pada pendapatannya yang sedikit untuk bertahan hidup. Dia menghasilkan $ 300 sebulan sebagai penjahat dan, bisiknya, "sedikit di samping." Di tempat seperti ini, bentuk ramping dan wajah malaikatnya membuat khabar angin itu menyedihkan tetapi tidak mungkin.

Suatu hari Laila hilang. Pemeriksaan yang panjang lebar menunjukkan bahawa dia dipecat dan dikirim kembali ke Uzbekistan.

Sudah setengah tahun sekarang. Khabarnya dia akhirnya tunduk pada perkahwinan paksa itu. Saya tertanya-tanya adakah matanya masih berkilau.

Pemandu Afghanistan yang bermimpi

"Abdullah," kataku kepada pemandu Afghanistan ketika dia melaju di lingkaran Abdul-Haq, "apa ingatan terbaikmu?" Saya mencengkam M4 saya ketika saya mengimbas pukulan basikal, janggut, dan burka yang menembus lautan Toyota Corollas di Kabul. Saya telah bermain permainan soal jawab dengannya selama bertahun-tahun sekarang. Ini memberi saya perasaan hidup Afghanistan dan membina persahabatan kita. Setelah sekejap diam dia membalas.

"Ini Afghanistan," jawabnya perlahan. "Kami tidak mempunyai kenangan terbaik di sini."

Saya tidak akan berdebat dengannya. Kisah terakhir yang dikongsikannya adalah tentang kenangan masa kecil Taliban mengganggu acara sukan di stadium bola sepak bandar. Mereka mengheret keluar dan secara terbuka memenggal dua lelaki yang didapati bersalah atas sesuatu - mungkin memiliki televisyen atau sesuatu.

Setelah beberapa lama dia bersuara lagi dan bertanya, “Sekiranya saya pernah pergi ke Amerika, adakah mereka akan membiarkan saya bekerja, jika mereka tahu saya orang Afghanistan? Anda fikir mungkin mereka membiarkan saya menjadi mesin basuh pinggan? "

Bertahun-tahun yang lalu, Abdullah mendaftar untuk bekerja dengan Pasukan Gabungan di bawah tanggapan bahawa dia dan keluarganya akhirnya akan mendapat visa AS sebagai balasan. Walaupun dia mempertaruhkan nyawanya setiap hari dengan berkolaborasi dengan 'orang kafir', visa tersebut gagal dilaksanakan. Dia mengenakan selendang dengan wajah penuh ketika mengantar kami ke kota, dengan harapan dia tidak dikenali, tetapi risiko baginya dan keluarganya masih hampir jelas. Itu tidak adil, tetapi kemungkinan besar Abdullah tidak akan pernah melihat AS.

Abdullah melintasi pintu masuk kompleks kami, di mana beberapa ketika serangan Taliban diselaraskan meragut nyawa, antara lain, kira-kira 18 kanak-kanak Afghanistan dalam perjalanan ke sekolah perempuan berdekatan.

"Tashakor, braadar. Khoda Hafez, ”saya memberitahu Abdullah ketika saya keluar dari kenderaan. Inshallah, dia akan mendapat memori terbaik.


Tonton videonya: Afghanistan Jadi Kuburan Mimpi Amerika - MaulaTV Channel


Komen:

  1. Samushura

    This message, is matchless))), it is pleasant to me :)

  2. Trang

    Sayangnya saya tidak boleh bercakap sekarang - saya tergesa-gesa untuk pergi ke tempat kerja. Tetapi saya akan kembali - saya pasti akan menulis apa yang saya fikirkan mengenai isu ini.

  3. Zulmaran

    Pemikiran anda hebat

  4. Mazum

    Pada pendapat saya, ini relevan, saya akan mengambil bahagian dalam perbincangan. Saya tahu bahawa bersama kita boleh datang ke jawapan yang betul.



Tulis mesej